Telkom...ku harap padamu

Sudah lama saya ge posting di blog, karena memang penyakit malas sedang mendera saya dan juga inspirasi yang hilang entah kemana. Jadi akhir-akhir ini hanya mengambil artikel dari berbagai sumber yang campur aduk isinya. Hari ini saya ikut tes di PT Telkom, Purwokerto sebagai CSR (Customer Service Representative) walopun sebenarnya saya pengen nglamar langsung jadi manager tapi hanya posisi itu yang ditawarkan jadi....(tinggi banget ngomongnya yah...he..he...). Ternyata para job seekers hari ini reuni ato mungkin arisan di kantor Telkom karena ternyata yang datang berjumlah kurang lebih 230 orang. Wow...dalam hati saya, ternyata banyak juga yah pencari kerja di Purwokerto. Jadi merasa senasib sepenanggungan, se-tanah dan se-air. Tes seleksi dimulai pukul 09.00, tapi karena saya job seeker yang baik hati dan tidak sombong, saya datang lebih awal sekitar jam 08.20. Setelah tanya sana-sini sama pak satpam yang sedang bertugas mengamankan lokasi (kayak mau tawuran ato eksekusi tanah aja yang akhir-akhir ini jadi hobi para...) mengenai ruangan tempat seleksi, saya langsung meluncur ke tempat sasaran tanpa basa-basi lagi karena memang sudah basi. Nyampe depan ruangan sudah banyak yang mengantri, yang perempuan dengan dandanan yang ehm....dan yang laki-laki dengan dandanan yang seadanya sama seperti saya. Saya berjalan melewati segerombolan wanita-wanita yang rame banget...cekakak-cekikik ga tau apa yang membuat mereka ketawa...jangan-jangan lagi ngomongin saya (GR banget seeeeh). Sampai sudah saya di sebelah peserta tes laki-laki, begini nih obrolan saya:


Saya: Mas, ini ruangan tesnya yah? (pura-pura ga tau, sarana buat kenalan)
Mr X: Iya, lho masnya lewat mana, saya kaget tau-tau ada orang dibelakang saya.
Saya: (Saya terbang mas, tau-tau kesangkut menara telkom langsung nyungseb disini. kamu ga tau kalo saya sebenarnya.....Superman..(khayalan saya sendiri)). Jawaban yang asli ini nih, saya dari pintu sebelah.
Mr X: Ooooh....
Saya: Oiya saya kris (sambil menyodorkan lidah saya, eh maksud saya tangan saya)
Mr X: Sebentar-sebentar (sambil memandangi saya), kamu dulu sekolah di SD Sokanegara 1 kan?
Saya: (Sempat GR dan khawatir karena diperhatikan laki-laki...jangan-jangan dia....hi...hi...saya ga mau neruskan karena saya laki-laki normal) Eh kamu kan...?#@$%^$% SUGENG yah!!!!!!!!!!!!!!!!!!!. Wah Geng gimana kabarnya?
Sugeng: (Mr X berubah menjadi Sugeng karena saya sudah atau namanya). Iya..iya ini saya.
Saya: (ternyata dia teman SD saya, yang dulu kita sering main bareng, yang saingan dalam hal rambut yang di poni dan celana yang sampe atas pusar ha...ha....dia pindah ke Bandung waktu kita naik ke kelas 6 dan setelah itu....tuuuuuuuuut...ga da kabar lagi) Geng ngapain kamu disini, bapak kamu kan Kepala BRI gituh, kenapa ga masuk ke sana aja?
Sugeng: Saya lagi ngopi...yah mau tes lah. Enak aja, sekarang masuk BRI juga susah walopun bapaknya kerja di sana.


Wah kalo diceritain lagi bisa sampe puyeng kepala saya. Dialognya ampe di sini aja yah. Kita ngobrol ngalor-ngidul kemana aja dia selama ini dan kabar teman-teman SD yang ternyata beberapa ada di Bandung juga. Jarum jam udah ada di jarum 9 jadi, seleksi udah dimulai. Fase pertama memang pengukuran tinggi badan. Waduh jangan-jangan tinggi badan saya menyusut karena grogi, harus lepas sepatu juga untungnya saya pake kaos kaki yang bagus, ga bolong di bagian jempolnya dan yang terpenting ga bau soalnya saya langsung ambil dari penyimpanan kaos kaki. Di Babak ini banyak juga yang gugur karena tingginya kurang, sedih juga lihat mereka tapi di sisi lain seneng juga berarti saingan saya berkurang (jahat ga sih? yah mudah-mudahan mereka dapet kerja yang lain dan baik juga...baik ga sih saya?). Setelah babak ini, yaitu perkenalan diri, peserta di panggil satu-satu untuk masuk ke sebuah ruangan (bukan ruang cuci tentunya) ternyata di dalam sudah ada sekitar 7 orang yang akan mengeksekusi. Saya masuk dengan degup jantung yang wuih...melebihi kecepatan suara. Saya lalu memperkenalkan diri, dan banyak pertanyaan yang dilontarkan ke saya. Ceprat...ceprot saya tangkis dengan daya dan kekuatan yang saya miliki...dengan kekuatan bulan akan menghukummu (emangnya sailormon..@#?%). Akhirnya proses eksekusi saya berakhir, pfuh....leganya tinggal nunggu hasil lolos ato tidaknya nanti malam. was.....wus.....pfuhh...gubrak tiba-tiba jam udah 20.15 harus cepat-cepat ke kantor Telkom sebelum Smallville mulai tayang. Dengan perasaan penuh harap, saya lihat pengumuman dengan seksama dari ujung kanan papan sampe ujung kiri tempat parkir (kejauhan mas...). Alhamdulillah, saya lolos seleksi ini. Dari sekitar 230 orang yang tes, yang lolos hari ini hanya 25 orang. Entah berapa yang mau di terima..mudah-mudahan saya salah satu orang yang beruntung untuk di terima...amien. Dan besok tes wawancara...doakan yah mudah-mudahan saya berhasil.......................!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!.............semangat.......................semangka...............eh semangat.........!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

1 Comment:

  1. tasha said...
    wah..untungnya gw searching di internet dulu ya. barusan juga ditelpon (021-5154775) dia bilang ada interview. karena lg sibuk gw iya2in aja,tanya alamatnya dmn n perusahaan apa. pas mo jelasin alamat sok2 belibet gitu, dikira gw gatau kali ya ged bej dmn, lgs gw tembak "yaudah mba, tower brp?lt brp?" dijawablah tower 2 lt.29 dengan ibu tiara divisi C (085731103591). perusahaannya apa jg jawabnya ga jelas gitu. yg nelpon agak2 oon tuh kayanya, makanya gw ga lgs percaya. ternyata bener deh...dulu jg pernah ada yg telp dr graha finesa utk interview tp lgs gw tolak dari awal.
    makasih ya atas infonya, jd kan gausa cape2 dtg kesana..

Post a Comment